Ini Nih Toilet Paling Ekstrem Yang Ada di Pegunungan Siberia!

Toilet, Kakus, Kloset atau WC (bahasa Inggris: water closet) adalah perlengkapan rumah yang kegunaan utamanya sebagai tempat pembuangan kotoran , yaitu air seni dan feses. Istilah toilet maupun WC dapat digunakan untuk mengacu pada perlengkapan tersebut maupun ruangan tempat perlengkapan tersebut berada. Istilah kamar kecil biasanya digunakan dalam bahasa Indonesia untuk memperhalus penyebutan tempat tersebut.

Seperti toilet di stasiun pemantau cuaca di Pegunungan Siberia ini adalah toilet paling ekstrem di dunia. Loh kok bisa disebut paling ekstrem, nah ini ada beberapa alasannya. Yuk simak sama-sama…

Toilet ini berada di Pegunungan Siberia tepatnya di stasiun cuaca Rusia. Toilet ini berada di ketinggian 8.530 feet atau 2.600 meter dari permukaan laut!

Toilet di siberia
Mungkin juga toilet ini punya pemandangan yang paling indah. Dengan ketinggian 2.600 meter di atas permukaan laut, view dari toilet ini begitu mengagumkan. Toilet ini cuma digunakan untuk 4 orang staf ahli pemantau cuaca lho. Stasiun pemantau cuaca bernama Kara-Tyurek meteorological station ini dibangun pada masa Stalin tahun 1939. Stasiun ini penting sekali keberadaannya karena bertugas untuk melaporkan kondisi cuaca terkait penerbangan yang menghubungkan Eropa dan timur jauh.

‘The toilet is outdoors and when you enter it, you lose your breath because it is set on the edge of the cliff.’
Toilet ini berada di ruangan terbuka dan ketika kamu memasukinya, kamu akan menahan napas karena toilet ini berada di ujung tebing.
-Natalia Nesterenko, fotografer yang pernah mengunjungi toilet ini

Nggak cuma ketinggiannya yang ekstrem, dinginnya pun luar biasa, sekitar -50 derajat Celcius. Wuaduh, dingin banget ih…

-50 derajat
Stasiun cuaca ini terletak di pegunungan terpencil, desa terdekat pun berada sekitar 60 mil atau hampir 100 km jauhnya. Sementara ibukota wilayah, Gorno-Altaisk, berjarak sekitar 500 mil atau 800 km jauhnya. Hampir sepanjang pulau Jawa. Wow. Sementara ibukota Rusia, Moskow berjarak 3.281 km ke arah barat! Jauh sekali ya. Pantas kawasan beriklim tundra ini seakan terisolir dari dunia luar.

Sialnya lagi, kawasan ini termasuk sulit mendapatkan air bersih. Staf ilmuwan yang bekerja di sana harus bekerja keras untuk mendapat air. Mereka harus mencairkan salju untuk mendapat air. Jika musim panas, mereka menadah air hujan yang mengalir dari atap. Susah ya ternyata. Apalagi hidup dengan iklim -50 derajat Celcius.

Setiap musim gugur, makanan, kayu bakar bahkan tisu toilet pun dikirim melalui helikopter. Gokil sih ini…

Dikirim pakai Helikopter
Saking terpencilnya stasiun cuaca ini, cuma helikopter yang bisa memasok makanan maupun keperluan sehari-hari di sini. Itu pun hanya dilakukan di musim gugur saja. Kebutuhan hidup para ilmuwan di sana akan dibawa helikopter, tak terkecuali kayu bakar dan tisu toilet. Jadi ya, kalau tisu toiletmu habis ya tunggu helikopter datang lagi. Atau dibersihin pakai salju kali ya. Dingin-dingin gimana gitu. Hehe.

Buat yang penasaran dengan bentuk stasiun cuacanya seperti apa, nih gambarnya…

Stasiun cuacanya
Hidup di tempat terpencil seperti ini tentu tidak mudah. Makanan maupun air bersih sulit didapat. Mau buang air pun rasanya deg-degan banget, lha gimana toiletnya berada di ujung tebing. Nggak ada hiburan sama sekali. Ketemu manusia aja sulit. Kerja keras dan dedikasi para ilmuwan di sana memang patut kita apresiasi. Luar biasa.

Baca Juga:
  1. Sedih! Orangtua Ini Dipukuli Oleh Anaknya di Depan Publik, Alasannya Sungguh Sepele
  2. Awas! Inilah 6 Narkoba Yang Dapat Ditemukan di Sekitar Rumah Kita
  3. Inilah Mangkuk Bekas Minum Nabi Muhammad SAW, Siapa Saja Akan Menangis Melihatnya
  4. 10 Lokasi Paling Menyeramkan di Dunia
  5. Ternyata Buah Ini Mempunyai Kadar Gula Yang Tinggi!
(Ref: diahanggra, catatansandk.com, hipwee.com)
Advertisement
MatchedContent

No comments

Terimakasih Telah Berkunjung, Silahkan Berkomentar Dengan Selalu Mengikuti Peraturan. Dilarang Menggunakan Kalimat Yang Mengandung (SARA, RASIS, PORNOGRAFI, PROVOKATIF & KEBENCIAN).

Powered by Blogger.