9 Ular Pemecah Rekor Dunia, Dari Yang Beracun Hingga Terbesar

Ular adalah reptilia tak berkaki dan bertubuh panjang. Ular memiliki sisik seperti kadal dan sama-sama digolongkan ke dalam reptil bersisik (Squamata). Ular merupakan salah satu reptilia yang paling sukses berkembang di dunia. Di gunung, hutan, gurun, dataran rendah, lahan pertanian, lingkungan pemukiman, sampai ke lautan, dapat ditemukan ular. 

Ada lebih dari 2.900 spesies ular. Dari jumlah tersebut, 375 spesies merupakan ular berbisa. Ular berbisa adalah sebutan umum bagi ular-ular yang memiliki venom. Jenis ular berbisa paling mematikan adalah ular taipan dari Australia. Dari kebanyakan ular yang berbisa, kebanyakan bisanya tidak cukup berbahaya bagi manusia. Umumnya, ular berusaha menghindar bila bertemu manusia.

Dilansir Deutsche Welle, Reptil ini sebenarnya hewan yang sangat mengesankan, walaupun kerap menimbulkan rasa takut. Di alam bebas ada banyak jenis ular. Bukan saja yang beracun mematikan, yang bisa terbang juga ada. Berikut 9 Ular Pemecah Rekor Dunia

1. Ular Paling Beracun

Ular Taipan Paling Beracun

Ular Taipan dari Australia adalah yang racunnya paling mematikan. Peneliti memperkirakan, racun yang disemprotkan pada satu kali patukan, bisa mematikan hingga 100 pria dewasa. Racunnya bersifat hemotoksin sekaligus neurotoksin yang menyerang sistem syaraf, menghancurkan sela darah dan sel otot-otot korbannya.

2. Ular Paling Agresif

Ular Paling Agresif
Racunnya tidak terlalu mematikan, karena 90% korban yang digigit tapi tidak diobati, tercatat bisa tetap hidup. Namun demikian, ular Beludak sisik gergaji dianggap salah satu yang paling agresif di dunia karena spesies ini yang paling cepat dan sering menyerang.

3. Ular Paling Besar

Anakonda Ular Paling Besar
Anakonda termasuk keluarga Boidae. Ular ini tidak beracun, terutama hidup di kawasan perairan rimba Amerika Selatan. Ular bisa berukuran panjang lebih 8 meter dan beratnya 200 kg. Namun rata-rata panjangnya 4 meter dan bobotnyai 30 kg. Anakonda yang berotot kuat biasanya membunuh mangsa dengan membelit dan mencekiknya secara perlahan.

4. Ular Raksasa

Ular Titanoboa
Anakonda besar belum bisa menyaingi Titanoboa. Ular dari jaman purba ini diperkirakan panjangnya bisa sampai 13 meter dan beratnya sampai 1135 kg. Foto ini menunjukkan seekor ular piton di atas sebuah ruas tulang seekor Titanoboa. Sisa peninggalan ular raksasa itu ditemukan di Kolumbia. Jenis ini diperkirakan hidup dekat air, sekitar 40 juta tahun lalu.

5. Ular Paling Kecil

Ular Paling Kecil
Ular imut ini panjangnya hanya sekitar 10 sentimeter, dan, kata penemunya, "hanya setebal sebatang spaghetti". Tetracheilostoma carlae begitu nam latinnya. Ular ini memangsa rayap dan larva semut, dan habitatnya di Barbados, Karibia.

6. Ular Paling Rakus

Ular Piton Paling Rakus
Ular bisa melebarkan rahangnya untuk menelan seekor binatang, yang besarnya dua kali lipat dari ukurannya sendiri. Tapi kadang mangsanya terlalu besar. Tahun 2005 seekor ular piton jenis harimau "meledak" di Everglades Nationalpark, Florida, AS. Ular itu berusaha menelan seekor buaya secara utuh. Dari celah tubuh ular keluar ekor buaya yang jadi mangsa.

7. Pakar Kamuflase

Ular beludak Gabook
Ular ini mirip daun kering berwarna kecoklata. Ular beludak Gabook mampu melakukan kamuflase sempurna, dan "cocok" untuk hutan Afrika. Taring beracun reptil ini tergolong paling panjang dibanding ular lain, yaitu 5 sentimenter. Racunnya juga sangat kuat.

8. Ular Laut

Ular laut
Ular juga bisa ditemukan di terumbu karang. Jenis ini, yang bernama Latin Laticauda colubrina, gemar berada di dalam laut, tetapi bukan ular laut dan kerap kembali ke daratan, misalnya untuk mencari mangsa dan beranak-pinak. Beberapa ular laut tergolong yang racunnya paling mematikan.

9. Ular Terbang

Ular Terbang atau Chrysopelea
Ular Chrysopelea bisa melayang di udara, hingga dijuluki "ular terbang". reptil ini terbang dengan cara melontarkan diri sekuat mungkin dari pohon. Di udara ular menggulung diri, sehingga melayang seperti mainan Frisbee. Ular ini bisa "terbang" sekitar 30 meter. Ular tidak berbahaya bagi manusia. Mangsanya adalah burung dan kelelawar.

Baca Juga :
Advertisement
MatchedContent

No comments

Terimakasih Telah Berkunjung, Silahkan Berkomentar Dengan Selalu Mengikuti Peraturan. Dilarang Menggunakan Kalimat Yang Mengandung (SARA, RASIS, PORNOGRAFI, PROVOKATIF & KEBENCIAN).

Powered by Blogger.