Etika Profesi PT 14 : Etika Bisnis & E-commerce

OLEH STMIK RAHARJA
Dosen : Anita B. Wandanaya, AMtru,MM

Bisnis……

Dalam Teknologi Informasi, aspek “bisnis” adalah bagian dalam pengembangan teknologi.
Bisnis untuk tujuan pencarian keuntungan

Bisnis & Etika

Dua pandangan berbeda :
  1. Bisnis tetap bisnis dengan memfokuskan pada tujuan pencarian keuntungan dan sangat sulit dicampuradukkan dengan etika
  2. Bisnis perlu  dilandasi pertimbangan-pertimbangan yang etis karena di samping mencari keuntungan juga bertujuan memperjuangkan nilai-nilai yang bersifat manusiawi.
Kenapa etika diperlukan dalam bisnis?

Selain mempertaruhkan barang dan uang untuk tujuan keuntungan, bisnis juga mempertaruhkan nama, harga diri bahkan mungkin nasib manusia yang terlibat didalamnya.

Bisnis adalah bagian penting dalam masyarakat. Bisnis dilakukan antara manusia yang satu dengan manusia lainnya dan  menyangkut hubungan tersebut. Sebagai manusia, bisnis juga membutuhkan etika yang setidaknya mampu memberikan pedoman bagi pihak-pihak yang melakukannya.

Bisnis adalah kegiatan yang mengutamakan rasa saling percaya. Dengan saling percaya maka suatu kegiatan bisnis akan berkembang karena memiliki relasi yang dapat dipercaya dan mempercayai. Sehingga etika dibutuhkan untuk semakin menumbuhkan dan memperkuat rasa saling percaya tersebut.

Etika Bisnis

Kegiatan bisnis yang makin merebak menimbulkan tantangan baru, yaitu adanya tuntutan praktik bisnis yang baik, etis  Etika dalam berusaha
Praktik usaha yang tidak etis dapat mengurangi produktivitas dan mengekang efisiensi dalam bisnis

Richard T. de George
  • Penerapan prinsip-prinsip erika umum pada praktik-praktik khusus dalam bisnis.
  • Etika bisnis tidak hanya menyangkut penerapan prinsip etika pada kegiatan bisnis, tetapi merupakan “meta-etika” yang juga menyoroti apakah perilaku yang dinilai etis atau tidak secara individu dapat diterapkan pada organisasi atau perusahaan bisnis.
Bidang penelaahan etika bisnis menyangkut asumsi mengenai bisnis. Dalam hal ini, etika bisnis juga menyoroti moralitas sistem ekonomi pada umumnya serta sistem ekonomi suatu negara pada khususnya.

Etika bisnis juga menyangkutbidang yang biasanya meluas lebih dari sekedar etika, seperti misalnya ekonomi dan teori organisasi.

Etika bisnis akan memberikan pelajaran bahwa bisnis yang “berhasil” tidak hanya bisnis yang menuai keuntungan secara material saja melainkan bisnis yang bergerak secara etis membawa serta tanggung jawab dan memelihara hubungan baik antar manusia yang terlibat di dalamnya.

Prinsip-prinsip Etika Bisnis
Sony Keraf (1991)  Etika Bisnis: Membangun Citra Bisnis sebagai Profesi Luhur
  1. Prinsip Otonomi
  2. Prinsip Kejujuran
  3. Prinsip Berbuat Baik dan Tidak Berbuat Jahat
  4. Prinsip Keadilan
  5. Prinsip Hormat pada Diri Sendiri
Prinsip Otonomi

Manusia dapat bertindak secara bebas berdasainirkan kesadaran sendiri tentang apa yang dianggap baik untuk dilakukan, tetapi otonomi juga memerlukan adanya tanggungjawab.
Kebebasan yang bertanggungjawab.

Orang yang otonom adalah orang yang tidak saja sadar akan kewajibannya tetapi juga mempertanggungjawabkan keputusan dan tindakannya, mampu bertanggungjawab atas keputusan yang diambilnya serta dampak dari keputusan tersebut.

Prinsip Kejujuran

Kejujuran untuk menjamin kelanggengan sebuah kegiatan bisnis.

Prinsip berbuat baik dan tidak berbuat jahat

Berbuat baik (beneficence) dan tidak berbuat jahat (nonmaleficence)  prinsip moral untuk bertindak baik kepada orang lain dalam segala bidang.
Dasar prinsip tersebut akan membangun prinsip-prinsip hubungan dengan sesama.

Prinsip Keadilan

Merupakan prinsip yang menuntut bahwa dalam hubungan bisnis, seseorang memperlakukan orang lain sesuai haknya.
Di dalam prinsip, keseimbangan antara hak dan kewajiban menjadi bagian terpenting dalam bisnis.

Prinsip Hormat pada Diri Sendiri

Prinsip menghargai diri sendiri.
Dalam melakukan hubungan bisnis, manusia memiliki kewajiban moral untuk memperlakukan dirinya sebagai pribadi yang memiliki nilai sama dengan pribadi lainnya.

Bisnis di bidang Teknologi Informasi
  1. Bisnis di Bidang Industri Perangkat Keras
  2. Bisnis di Bidang Perangkat Lunak
  3. Bisnis di Bidang Distribusi dan Penjualan Barang
  4. Bisnis di Bidang Pendidikan Teknolgi Informasi 
  5. Bisnis di Bidang Pemeliharaan Teknologi Informasi
Tantangan Umum Bisnis di Bidang TI
  1. Tantangan inovasi dan perubahan yang cepat
  2. Tantangan pasar dan pemasaran di era globalisasi.
  3. Tantangan pergaulan internasional
  4. Tantangan pengembangan sikap dan tanggung jawab pribadi.
  5. Tantangan pengembangan sumber daya manusia.
E-commerce: Etika Baru bisnis TI dan tantangannya
Teknologi informasi  internet

Paradigma Teknologi Manajemen

Definisi E-Commerce ( Electronic Commerce) : E-commerce merupakan suatu cara berbelanja atau berdagang secara online atau direct selling yang memanfaatkan fasilitas Internet dimana terdapat website yang dapat menyediakan layanan “get and deliver“. 

E-commerce akan merubah semua kegiatan marketing dan juga sekaligus memangkas biaya-biaya operasional untuk kegiatan trading (perdagangan) .

Pengambilan Keputusan Organisasi

Proses yang ada dalam E-commerce adalah sebagai berikut :
  • Presentasi electronis (Pembuatan Web site) untuk produk dan layanan.
  • Pemesanan secara langsung dan tersedianya tagihan.
  • Otomasi account Pelanggan secara aman (baik nomor rekening maupun nomor Kartu Kredit).
  • Pembayaran yang dilakukan secara Langsung (online) dan penanganan transaksi
Keuntungan yang diperoleh dengan menggunakan transaksi melalui E-commerce bagi suatu perusahaan adalah sebagai berikut :
  • Meningkatkan pendapatan dengan menggunakan online channel yang biayanya lebih murah.
  • Mengurangi biaya-biaya yang berhubungan dengan kertas, seperti biaya pos surat, pencetakan, report, dan sebagainya.
  • Mengurangi keterlambatan dengan mengunakan transfer elektronik / pembayaran yang tepat waktu dan dapat langsung dicek.
  • Mempercepat pelayanan ke pelanggan, dan pelayanan lebih responsif. 
Beberapa masalah dalam e-commerce
Prinsip yuridikasi dalam internet
Sistem hukum tradisional memiliki yuridikasi dalam sebuah transaksi yang jelas, yaitu menyangkut tempat,hukum kontrak. E-commerce memunculkan masalah, tempat dan hukum kontrak harus ditetapkan secara lintas batas (sifat cyberspace yang borederless atau tidak mengenal batas-batas suatu negara).

Kontrak dalam transaksi elektronik, Kontrak merupakan bukti kesepakatan anatara kedua belah pihak yang melakukan transaksi komersial dalam e-commerce, kontrak dilakukan secara elektronis dan paperless tranasction. Dokumen yang digunakan adalah digital document bukan paper document

Perlindungan konsumen, Konsumen merupakan pihak yang menentukan kelangsungan hidup perdagangan elektronik. Masalah yang ada 
  • kecurangan yang sering dilakukan penjual mengingat keberadaannya. (virtual shop yang fiktif).
  • kondisi barang yang dibeli, misal barang yang dikirimkan dalam keadaan rusak, adanya keterlambatan pengiriman atau bahkan barang yang telah dibeli tidak dikirimkan kepada pembeli.
Permasalahan pajak

Muncul ketika dihadapkan pada batas negara. Masing-masing negara akan menemui kesulitan dalam menerapkan ketentuan-ketentuan pajak karena pembeli dan penjual sulit dilacak keberadaannya secara fisik.

Pemalsuan tanda tangan digital

Tujuan suatu tanda tangan dalam suatu dokumen adalah memastikan otensitas dokumen tersebut.Tanda tangan digital untuk menandai suatu dokumen sehingga dokumen atau data tidak hanya mengidentifikasi pengirim, tetapi untuk memastikan keutuhan dari dokumen tidak berubah selama proses transmisi.

Model Hukum Perdagangan Elektronik
  • Acuan internasional : Uncitral Model Law on Electronic Commerce 1996.
  • Disetujui oleh General Assembly Ressolution No 51/162 tanggal 16 Desember 1996
Pengakuan secara yuridis terhadap suatu data messages. Suatu informasi mempunyai implikasi hukum, validitas dan dapat dijalankan meskipun bentuknya data messages.

Pengakuan tanda tangan digital apabila terdapat peraturan yang membutuhkan tandatangan seseorang maka persyaratan tersebut dapat dipenuhi oleh data messages apabila:
  • Terdapat suatu metode yang dapat mengidentikasikan seseorang dan dapat memberi indikasi bahawa informasi yang terdapat dalam data messages telah disetujui.
  • Metode tersebut dapat diandalkan dalam membuat dalam berbagai situasi
Adanya Pengakuan atas originilitas data messages, 
  • Terdapat jaminan yang dapat diandalkan terhadap keutuhan informasi sejak pertama dibuat, dalam bentuk akhirnya sebagai suatu data messages atau lainnya. 
  • Pada saat informasi itu perlu ditunjukkan, informasi tersebut dapat ditunjukkan/diperlihatkan kepada orang yang membutuhkannya.
Data messages dapat memenuhi syarat pembuktian hukum, Kekuatan pembuktian suatu data messages harus didasarkan pada tingkat keandalan/keakuratan/reliability. Pada saat data messages diciptakan, disimpan atau dikomunikasikan, keandalan tersebut dalam hubungannya dengan kemampuan mempertahankan keutuhan informasi.

Pengakuan atas dokumentasi dalam data messages
  • Setiap informasi yang terkandung di dalamanyadapat diakses atau digunakan sebagai referensi.
  • Informasi tersebut tetap dipertahankan dalam format yang sama dengan format pertama diciptakan, dikirim atau diterima
  • Setiap informasi, sedapat mungkin dipertahankan untuk mempermudah identifikasi terhadap asal dan tujuan data messages serta waktu saat dikirim dan diterima

Download Materi PPT (HERE)

Pergunakanlah Materi Dengan Bijak!!!....................

Tidak ada komentar

Terimakasih Telah Berkunjung, Silahkan Berkomentar Dengan Selalu Mengikuti Peraturan. Dilarang Menggunakan Kalimat Yang Mengandung (SARA, RASIS, PORNOGRAFI, PROVOKATIF & KEBENCIAN).

Diberdayakan oleh Blogger.