Awas! Sembelit Bisa Meningkatkan Resiko Penyakit Ginjal

Sembelit adalah adalah kondisi di mana seseorang buang air besar kurang dari tiga kali seminggu. Setiap orang memiliki kebiasaan buang air besar yang berbeda. Ada orang yang buang air besar setiap hari, namun ada juga yang setiap dua hari. Namun jika sulit atau jarang buang air besar, 

Ternyata sembelit meningkatkan risiko terkena penyakit ginjal. Penderita sembelit 13% lebih berisiko mengalami gangguan kerja ginjal. Begitu hasil sebuah penelitian baru. Deteksi dini sembelit mungkin membantu dokter mencegah agar gangguan ginjal tak terjadi. Para peneliti pun mengatakan pola makan lebih sehat yang terdiri dari serat dan olahraga teratur sejatinya dapat membantu mencegah terjadinya gagal ginjal, sehingga penderitanya tak memerlukan cuci darah atau pun transplantasi ginjal.

Ilustrasi Sembelit 
Diet kaya serat diketahui dapat membantu kita lancar buang air besar. Sembelit yang dipercaya dialami satu dari tujuh orang dewasa punya banyak dampak terhadap kesehatan kita. Sembelit diketahui meningkatkan risiko penyakit jantung dan pembuluh darah. Hal itu terjadi dikarenakan oleh bakteri-bakteri yang ada di pencernaan. 

Menurut Dailymail.co.uk, peneliti dari University of Tennesse menguji efek sembelit itu terhadap kesehatan ginjal. Mereka meneliti lebih dari 3,5 juta vetaran tentara AS yang memiliki fungsi ginjal normal. Mereka awalnya diperiksa pada 2004 sebelum diikuti sampai 2006 dan sekali setiap tujuh tahun setelah itu. Mereka yang mengalami sembelit sedang diketahui 13% cenderung mengalami penyakit ginjal kronik.

Baca Juga:
  1. 8 Bukti Kamu Yang Terbiasa Sendiri Berarti Kamu Manusia Unggulan
  2. Sedih, Sopir Truk Ini Menangis Bukan Karena Kecelakaan, Namun Ini Penyebabnya!

Mereka pun diketahui 9% lebih tinggi berisiko mengalami gagal ginjal. Sementara mereka yang mengalami sembelit parah punya risiko lebih tinggi lagi untuk mengalami penyakit dan gagal ginjal.

"Penemuan kami menekankan hubungan yang masuk akal antara pencernaan dan ginjal. Kami pun punya wawasan tambahan mengenai patogenesis kemajuan penyakit ginjal," sebut Csaba Kovesdy yang menjadi pemimpin penelitian.

"Penemuan kami menyimpulkan kebutuhan akan pengamatan hati-hati terhadap jalur fungsi ginjal pada pasien sembelit, khususnya mereka yang mengalami sembelit parah," tambahnya. Ia menambahkan perubahan gaya hidup dengan menerapkan pola makan sehat dan olahraga teratur berpotensi melindungi kesehatan ginjal bersamaan dengan konsumsi suplemen probiotik. (diahanggra, tribunnews.com, wikipedia.com)

Tidak ada komentar

Terimakasih Telah Berkunjung, Silahkan Berkomentar Dengan Selalu Mengikuti Peraturan. Dilarang Menggunakan Kalimat Yang Mengandung (SARA, RASIS, PORNOGRAFI, PROVOKATIF & KEBENCIAN).

Diberdayakan oleh Blogger.